"Mari Berdayakan Masyarakat Demak Untuk Meningkatkan Kesejahteraan

"Mari Berdayakan Masyarakat  Demak Untuk Meningkatkan Kesejahteraan

Nusron Wahid Datang Lagi !!!! Inilah Profil Caleg dari Kudus




Bersama Gus Yaqut membasiskan PMII di Univesitas Indonesia. Kecapakan gerakan Nusron Wahid terbilang istimewa bagi para sahabatnya di PMII, terutama ketika mampu memenangkan pertarungan bursa Ketua Umum PB PMII. Bagaimana tidak, dalam sejarahnya belum pernah PMII dipimpin oleh wakil Jakarta, biasanya Jawa Timur dan Jogyakarta.

Dari sana Nusron terus berkibar. Personalitas politiknya mampu membuat banyak orang berdecak kagum. Gaya bicaranya ceplas-ceplos tak peduli siapa yang dihapainya, kiyai sepuh sekalipun. Ada yang bilang cara berkomunikasi Nusron itu suul adab, tapi sekaligus di sayang para kiyai. Sosoknya ibarat lagu SLANK; I hate you but I miss you.. 

Tipikal sebagai politisi muda NU kental terasa pada Nusron yang aktif terlibat dalam gerakan pluralism dan anti kekerasan. Dalam banyak kesempatan terutama yang tampak di media televisi, Nusron tampil gigih menentang kekerasan yang dilakukan kelopmpok-kelompok sipil dan serta senantiasa menjaga perdamaian pada hari-hari keagamaan dengan mengerahkan Banser diberbagai penjuru Indonesia. 

Sebagai pemimpin ormas Pemuda, Nusron kreatif dan peka melihat kebutuhan masyarakat dalam akses pada finansial. Sebagaimana kita ketahui bahwa akses pada keuangan perbankan hanya bisa dinikmati oleh kaum kelas menengah ke atas.
Tahun lalu GP Ansor menggelar even nasional di Solo bertajuk “The 1st International Islamic Financial Inclusion Summit (IIFIS) di Solo, menghadirkan penentu kebijakan nasional, pelaku bisnis dan semua kalangan yang konsen dengan gerakan keuangan mikro.. GP Ansor dibawah NUsron sedang menebar 1300 BMT dipelbagai tempat di Indonesia. Sebuah ambisi yang maslahah

Dalam hal energy dan lingkungan hidup, beberapa bulan lalu Nusron bersama GP Ansor se Jawa menggelar Istigosah Qubro menentang berdirinya PLTN (Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir) di Keling Jepara. Gerakan ini menandai lemahnya ambisi mafsadah yang dirancang Badan Tenaga Antom Nasional (BATAN).

Menjelang Pileg, tak da Gambarnya di jalanan, seperti tak pernah mau nongol ke public, kalaupun ada hanya stiker menyebar. Mungkin Nusron percaya, blusukannya ke desa-desa selama menjadi Anggota DPR-RI, perjumpaanya dengan banyak tokoh local di dapil Jepara Kudus Demak, dipandang sudah cukup baginya untuk kembali melaju di kancah politik nasional. 
Bravo politisi muda NU!
Nusron Wahid, S.S. adalah seorang politikus kelahiran Kota Kudus pada 12 Oktober 1971. Ia merupakan anggota Partai Golkar yang juga memenangkan pemilu legislatif dari partai berlambang pohon beringin tersebut.
Bermodalkan dukungan dari 13.157 suara rakyat Kudus, ia berangkat ke Senayan sebagai anggota komisi VI di DPR RI. Di komisi ini ia bertugas sebagai pengawas kebijakan-kebijakan yang berhubungan dengan perdagangan, perindustrian, investasi, koperasi, UKM dan BUMN, dan Standardisasi Nasional.

Pada Bulan Januari 2011 namanya dikenal karena terpilihnya ia sebagai Ketua Umum Gerakan Pemuda (GP) Ansor yang berafiliasi dengan organisasi agama terbesar di Indonesia, Nahdlatul Ulama.
Pemilihan ketua organisasi pemuda NU tersebut dilangsungkan sebanyak dua putaran. Putaran pertama terdapat sepuluh kandidat yang maju. Hasilnya, Nusron memperoleh 257 suara, Marwan Ja’far 183 suara, Khatibul Umam Wiranu 40 suara, Syaifullah Tamliha 24 suara, Anwar 1 suara,

Choirul Sholeh 1 suara, Malik Haroemen 1 suara, Munawar Fuad 3 suara, dan Yoyo Arifianto 1 suara. Dari hasil itu hanya Nusron dan Marwan yang layak lolos melanjutkan putaran kedua.

Di putaran selanjutnya, Nusron Wahid akhirnya terpilih menjadi Ketua Umum PP GP Ansor setelah mengalahkan Marwan Jakfar yang juga merupakan seorang politisi dari PKB. Nusron Wahid mengungguli Marwan Jafar dengan 345 dari jumlah total suara 506 suara.

Setelah resmi terpilih, ia mencoba untuk mengembangkan unit usaha sebagai pondasi ekonomi dalam menjalankan organisasi. Oleh karena itu, semua unit usaha yang dilakukan oleh kader Ansor digalakkan untuk membangun organisasi yang maksimal.

Selain ranah ekonomi, Nusron juga memperkuat kaderisasi anggotanya untuk mempersiapkan kader-kader penerus di organisasinya tersebut. Selain itu, Majelis Dzikir juga ditingkatkan keberadaannya oleh politisi muda dari partai Golkar ini.

PENDIDIKAN

Sarjana Sastra di Universitas Indonesia
SMA Islam Al Ma'ruf Kudus
MTS Qutsiyyah Kauman Menara Kudus
MI Miftahutthalibin Mejobo Kudus

KARIR

Anggota Komisi VI DPR RI (2009 - 2014)
Komisaris PT CBN
Komisaris PT Palima Timada

Sumber : NGOMPOL JEPARA


0 Response to "Nusron Wahid Datang Lagi !!!! Inilah Profil Caleg dari Kudus"

Post a Comment

"BLOGNYA WARGA DEMAK DAN SEKITARNYA "
Bagi pembaca yang ingin berbagi informasi dapat mengirim tulisan apa saja artikel, Berita, Foto dan apa saja yang bermanfaat ke Email : pakardans94[at]gmail.com, Dan jika anda mempunyai informasi yang perlu diliput dapat menghubungi Redaksi Phone:
085 290 238 476
Bagi anda yang mempunyai usaha apa saja yang ingin dipublikasan via media internet dan menghubungi Redaksi
Bila anda peduli dengan kemajuan blog ini dapat berbagi dengan kami
Donasi bisa dikirimkan via pengelola blog :
Nama : FATKUL MUIN
Bank : BRI UNIT PECANGAAN KULON JEPARA
NO REK : 5895-01-000092-53-8
" Marilah Kita Bersama Berdayakan Warga Demak Agar di Kenal Di Dunia "